ARS's Info.

(Information: Tourism, Family, Lifestyle, Entertainment, Healt, etc.)

Perokok.

Perokok Lebih Berpotensi Terkena Impotensi

Perokok Lebih Berpotensi Terkena Impotensi

Para perokok dimbau untuk menghentikan merokok karena perokok lebih berpotensi mengalami disfungsi ereksi sebab rokok mengandung berbagai macam bahan kimia.

General manager On Clinic Indonesia, Fithrie Firdaus, di Medan, Minggu, mengatakan, berdasarkan penelitian dari Direktur Prevention Research Center di Yale University of School of Medicine, dr David Katz, merokok dapat mempercepat seseorang terkena resiko atheroclerosis yaitu penyakit yang terjadi akibat terbentuknya plak di dinding arteri.

Sehingga arteri menjadi lebih tebal dan dapat menyumbat peredaran darah yang semestinya terdistribusi secara utuh ke tubuh. Selanjutnya, jika sumbatan tersebut terjadi pada bagian penis, maka terjadilah gangguan ereksi.

“Mungkin saja, pria sulit untuk meninggalkan rokoknya karena memang tidak pernah merasa takut dengan ancaman penyakit jantung atau kanker paru-paru. Tetapi jika sudah berkaitan dengan kejantannya, mudah-mudahan ini akan sangat memotivasi mereka untuk membuang jauh-jauh rokoknya,” katanya.

Kemudian, lanjutnya, tingginya potensi perokok menderita disfungsi ereksi dapat dilihat berdasarkan penelitian disejumlah negara seperti yang dilaporkan American Heart Associations Annual Converence on Cardiovascular Desease Epidomiology and Prevention pada tahun 2003.

Para peneliti memperoleh data dari 3.764 pria yang memiliki kebiasaan merokok, pada usia 47 tahun dengan menghabiskan 20 batang per harinya memiliki resiko disfungsi ereksi hingga 60 persen jika dibandingkan pria yang tidak pernah merokok.

Selain itu pria perokok 30 persen lebih rentan impoten dari pada mereka yang tidak merokok. Sedangkan hasil penelitian di Australia,dari 8.400 pria berusia 16 hingga 59 diketahui pria yang menghabiskan satu pak atau kurang dari 24 persen kesulitan ereksi, jika dibandingkan yang tidak merokok.

Selain itu yang menghisap lebih dari 39 persen per paknya,lebih rentan terkena impoten.

“Untuk itu, sangat diharapkan agar para remaja untuk berfikir dua kali agar tidak merokok. Karena selama merokok, efek pengrusakan dalam tubuh akan terus berlanjut dan semakin parah pada saat mereka dewasa kelak,” katanya.

Dikutip dari Antara

Simak juga yang ini :

21 Februari 2011 - Posted by | Serba Serbi |

Belum ada komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: