ARS's Info.

(Information: Tourism, Family, Lifestyle, Entertainment, Healt, etc.)

- AT Mahmud

In Memorial AT Mahmud


Ambilkan bulan, Bu
Ambilkan bulan, Bu
Ambilkan bulan, Bu
Yang slalu bersinar di langit
Di langit bulan benderang
cahyanya sampai ke bintang
Ambilkan bulan, Bu
untuk menerangi tidurku yang lelap di malam gelap

Mungkin kita tidak terlalu kenal nama atau wajahnya, tetapi kita banyak mengenal karyanya. Siapa yang tidak kenal lagu Pelangi-pelangi, Ambilkan Bulan Bu. Ya, dialah Abdullah Totong Mahmud yang lebih dikenal sebagai Pak AT Mahmud. Pencipta lagu anak-anak itu meninggal dunia di rumahnya di Tebet, Jakarta Selatan, Selasa (6/7). Almarhum wafat di usia 80 tahun akibat penyakit infeksi paru-paru.

Kita benar-benar kembali kehilangan seorang komponis besar di dunia anak-anak.

Abdullah Totong Mahmud (lahir di Kampung 5 Ulu Kedukan Anyar, Palembang, Sumatera Selatan, 3 Februari 1930 – meninggal di Jakarta, 6 Juli 2010 pada umur 80 tahun) adalah seorang pencipta lagu asal Indonesia, ia dikenal masyarakat melalui lagu anak-anak ciptaannya.

Lagu-lagu ciptaan A.T. Mahmud pun mendapat perhatian dari berbagai perusahaan rekaman. Di samping lagu-lagu ciptaan pencipta lainnya, ada sekitar 40-an lagu A.T. Mahmud tersebar pada tujuh piringan hitam antara tahun 1969, 1972, dan tahun-tahun sesudah itu, yakni:

  • Citaria
  • Musim Panen
  • Jangkrik
  • Gelatikku
  • Layang-Layangku
  • Ade Irma Suryani
  • Kereta Apiku
  • Jakarta Berulang Tahun
  • Pemandangan
  • Timang Adik Timang
  • Pulang Memancing
  • Hadiah untuk Adik
  • Tidurlah Sayang
  • Mendaki Gunung
  • Sekuntum Mawar
  • Tepuk Tangan
  • Kincir Air
  • Dua Ekor Anak Kucing
  • Bulan Sabit
  • Lagu Tor-Tor
  • Tupai
  • Burung Nuri
  • Di Pantai
  • Senam
  • Bintang Kejora
  • Aku Anak Indonesia
  • Anak Gembala
  • Kunang-Kunang
  • Naik Kelas
  • Awan Putih

Sedikitnya ada 500 lagu ciptaan AT Mahmud yang dikelola Sony Music. Label memastikan akan selalu memberikan royalti atas lagu yang terjual kepada keluarga AT Mahmud.

“Karya Pak AT akan tetap diketengahkan, lagu-lagunya luar biasa. Selama ada penjualan, royalti akan tetap kami berikan kepada keluarga,” kata Produser Sony Music, Jan Djuana ditemui di rumah duka, Jalan Tebet Barat II A Nomor 18, Jakarta Selatan, Selasa (6/7/2010).

“Kami sangat kehilangan, Pak AT kan mempercayakan di Sony Music, ada 500 lagu untuk dikelola,” kata Jan.

Selama ini Sony secara rutin memberikan royalti kepada AT Mahmud. Pada 2003, AT Mahmud mendapatkan double platinum untuk album ‘Gembira Berkumpul’ yang dinyanyikan Tasya.

Tasya merupakan artis cilik yang sempat diorbitkan A.T. Mahmud pada awal 2000. A.T. pernah menciptakan semua lagu untuk album Tasya. Salah satu lagu yang terkenal adalah Aku Anak Gembala.

“Eyang A.T. minta aku terus berkarya. Walaupun sudah lama tidak ketemu tapi eyang selalu semangat,” ujar Tasya saat ditemui di rumah duka di Jalan Tebet Barat IIA No 18 Jakarta Selatan.

Selama masih hidup, Tasya menganggap A.T. Mahmud sebagai sosok yang penyayang dan terampil menciptakan lagu anak. Ini terbukti karena A.T. mau membuatkan lagu untuk album Tasya dengan sukarela.

“Aku sama Eyang A.T. sudah seperti tim. Kalau ketemu pasti kompak,” ujar Tasya yang saat ini sudah berusia 17 tahun.

Atas prestasinya di bidang musik, A.T. Mahmud telah banyak menerima penghargaan. Empat penghargaan terakhir adalah bulan Oktober 1999, menerima Hadiah Seni dari Pemerintah, yang diserahkan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan RI, Juwono Sudarsono. Inilah hadiah seni pertama yang diterimanya dari Pemerintah dalam suatu upacara resmi.

Februari tahun 2001, pada saat peluncuran film Visi Anak Bangsa karya Garin Nugroho, bertempat di gedung Teater Indonesia Taman Mini Indonesia Indah, menerima penghargaan dalam bentuk daun lontar yang diserahkan oleh Wakil Presiden Megawati Soekarnoputri. Di atas daun lontar tertulis: “Untuk yang mencipta melintasi keberagaman budaya memberi keindahan dan kemuliaan keberagaman hidup.”

Mei 2001 bertempat di Golden Room Hotel Hilton, diprakarsai dan melalui Yayasan Genta Sriwijaya, ia menerima penghargaan berupa trofi dari masyarakat Sumatera bagian Selatan, bersama-sama dengan tiga orang tokoh yang lain.

Pada Agustus 2003, ia pun menerima Tanda Kehormatan Bintang Budaya Parama Dharma dari Pemerintah RI (Keppres No.052 /TK/Tahun 2003 Tanggal 12 Agustus 2003).

Satu bulan kemudian, Anugerah Musik Indonesia (AMI) memberikan penghargaan berupa Lifetime Achievement Award kepadanya atas sumbangsihnya terhadap dunia musik.

Memang terlalu banyak yang bisa dikorek dari Pak AT Mahmud. Tetapi setidaknya kita telah mencatat nama pencipta lagu anak yang tidak sekadar membuat lagu. Lagu-lagunya tidak akan pernah bisa dibandingkan misalnya dengan Diobok-obok yang dinyanyikan Yoshua atau Kebelet Pipis-nya Papa T Bob.

AT Mahmud meninggalkan tiga orang anak dan tujuh cucu. Meski telah tiada, lagu-lagunya akan selalu hidup sepanjang masa. Selamat jalan maestro, doa kami selalu menyertai.

Sumber: FATAMORGANA

1 Komentar »

  1. [...] AT Mahmud [...]

    Ping balik oleh Daftar Isi « Inspirasi Bermusik | 5 Desember 2012 | Balas


Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d blogger menyukai ini: